oleh

Wapres Ma’ruf Amin: Kolaborasi Riset Diperlukan Untuk Ciptakan Nilai Tambah Produk Halal

Wapres KH. Ma’ruf Amin mengatakan bahwa kolaborasi riset diperlukan untuk menciptakan nilai tambah produk-produk halal Indonesia agar masuk dan berjaya di pasar dunia.

“Hari ini kita menyaksikan inisiasi dari pelaku ritel modern untuk mendisplay produk-produk halal dalam rak-rak di super marketnya,” demikian Wapres KH. Ma’ruf Amin dalam sambutannya pada peresmian Halal Industri Event 2022 yang agenda utamanya adalah peluncuran The State of Global Islamic Economy Report (SGIER) 2022, Gerakan Retail Modern Peduli Produk Halal, Halal Center Indonesia, dan Soft Launching aplikasi scanner halal pertama di Indonesa “Haliv” yang diselenggarakan di Thamrin City Jakarta (24/5/2022).

“Saya sangat mengapresiasi inisiator kegiatan Halal Industri Event ini,” tambah KH. Ma’ruf Amin.

Halal Industri Event 2022 diprakarsai oleh Indonesia Halal Lifestyle Center (IHLC) dan didukung oleh Badan Penyelenggara Jaminan Produk Halal (BPJPH) dan Asosiasi Pengusaha Retail Indonesia (APRINDO). Kehadiran Wakil Presiden secara langsung di Thamrin City ini bertemu dengan begitu banyak masyarakat tentunya memberi sinyal positif. Selain menunjukan bahwa situasi pandemi sudah semakin terkendali di Indonesia, kehadiran Wapres juga menjadi bukti pemerintah menempatkan prioritas utama pada pembangunan dan pengembangan ekonomi islam.

Chairman IHLC, Dr. H. Sapta Nirwandar, mengatakan State of Global Islamic Economy (SGIE) Report, merupakan laporan tahunan yang hingga saat ini menjadi sumber informasi dan referensi bagi pembangunan dan pengembangan ekonomi Islam global. Laporan ini disusun oleh DinarStandard Dubai yang telah membangun kerjasama dengan IHLC sejak beberapa tahun yang lalu. Hari ini secara langsung, diwakili oleh Dr. Sayd Farook, Senior Partner DinarStandard, yang terbang langsung dari Sydney untuk menyerahkan report ini kepada Wakil Presiden Ma’ruf Amin.

Baca Juga  Gerindra: RUU PPRT Tidak Boleh Pisahkan Unsur Kekerabatan dalam Konteks Profesionalitas PRT

“SGIE report 2022 ini edisi ke 9 yang cukup istimewa karena merekam data-data menggeliatnya ekonomi Islam yang recover pasca pandemic covid 19. Dilengkapi dengan komponen inovasi sebagai penilaian dalam indikatornya dan best practice dari berbagai negara dalam menciptakan alternatif dimasa pandemi,” sambung Wakil Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif di era SBY ini.

Lebih lanjut Sapta Nirwandar juga mengatakan setelah ekonomi Islam mengalami penurunan sebesar 8% di tahun 2020 akibat pandemi, di tahun 2022 ini diprediksi pemulihan sebesar 9,1% akan terjadi. Yang paling menggembirakan secara substansial Indonesia mempunyai peluang untuk tumbuh kembali dan berkembang lebih besar terutama di sektor pangan halal dan modest fashion. Hal ini ditunjukan oleh naik nya peringkat Indonesia di sektor halal food menjadi peringkat ke 2 setelah di tahun sebelumnya berada di peringkat ke 6. Serta banyak sekali kabar baik dan prestasi lainnya yang dihasilkan kerja berjamaah stakeholder Ekonomi halal Indonesia yang mendapatkan pengakuan dalam report ini.

Baca Juga  Investasi Terbesar Selama Hampir 10 Tahun Terakhir, PLTA Kayan Cascade Bakal jadi Legacy Jokowi untuk Energi Bersih

“Hal ini tentu memberikan semangat dan sejalan dengan tekad dan kebijakan pemerintah yang dikomandoi langsung oleh Bapak Presiden Jokowi dan Wapres KH. Ma’ruf Amin untuk menjadikan Indonesia menjadi pusat produsen produk halal dunia di tahun 2024,” kata Sapta yang juga Chairman Indonesia Tourism Forum.

Dalam Halal Industri Event 2022 ini, selain peluncuran SGIE Report 2022, Indonesia Halal Lifestyle Center bersama Asosiasi Pengusaha Retail Indonesia menginisiasi Gerakan Retail Modern Peduli Produk Halal sebagai dukungan konkrit terhadap realisasi kebijakan pemerintah terkait kewajiban produk konsumsi dan gunaan yang bersertifikat halal. Sapta mengemukakan Gerakan ini juga bertujuan untuk meningkatkan literasi masyarakat terkait produk halal dan memberikan rasa tenang bagi konsumen penikmat gaya hidup halal.

Pada event ini Wapres KH. Ma’ruf Amin juga meresmikan Halal Center Indonesia, yakni area showcase dan direct selling bagi produk-produk UMKM halal nusantara. Para UMKM yang mengikuti program di Halal Center Indonesia akan mendapatkan program inkubasi untuk memperoleh sertifikasi BPJPH, workshop akses pasar retail modern, Islamic financing, serta workshop lainnya yang berkaitan dengan kesiapan ekspor.

“Halal Center Indonesia ini bekerjasama dengan BPJPH menyediakan booth konsultasi terkait sertifikasi halal untuk masyarakat umum dalam rangka upaya “jemput bola” dan mengejar target 10 juta sertifikasi halal,” sambung Sapta Nirwandar, tokoh pariwisata yang sejak sepuluh tahun lalu konsisten mengedukasi masyarakat terkait pentingnya gaya hidup halal dan urgensi membangun ekosistem industry halal di Indonesia.

Baca Juga  Soal Tuduhan TNI Gerombolan; Prajurit Marah Jaga Marwah, Panglima Diam Jaga Elektabilitas?

Sebelum meninggalkan acara, Wapres meninjau langsung lorong halal atau Halal Row di Hypermart Thamrin City sekaligus uji coba atau soft launching aplikasi Halal Scanner pertama di Indonesia sebagai bentuk adaptasi teknologi inovasi anak bangsa yang diinisiasi oleh IHLC bekerjasama dengan BPJPH. Terobosan ini selain dapat memberikan ketenangan kepada konsumen gaya hidup halal, kedepannya aplikasi ini juga dapat menjadi daya tarik bagi wisatawan halal serta menjadi SuperApp yang menyediakan berbagai informasi mengenai gaya hidup halal terutama di Indonesia.

Peresmian Halal Industri Event 2022 ini diselenggarakan secara hybrid dan diikuti oleh berbagai peserta dari 25 negara mulai dari benua asia seperti korea, jepang, india, hingga eropa dan afrika. Turut hadir secara langsung di Thamrin City diantaranya Sayd Farook Senior Partner of DinarStandard, Anton Sukarna Direktur Bank Syariah Indonesia, Bulut Bagci President of WTFI from Turkey, Roy Mandey Ketua APRINDO, M. Aqil Irham Kepala BPJPH dan Noer Indra Djaya Presiden Direktur Thamrin City. (..)

News Feed